Kali ini ada yang berbeda dari pertemuan rutin HAAJ sebelumnya. Ya, di pertemuan biasa pemateri biasa diisi oleh pengurus-pengurus HAAJ ataupun dari narasumber-narasumber yang sudah ahli atau pakarnya dalam menguasai materi yang akan ia bahas tersebut. Dan pertemuan ke 16 ini, HAAJ menampilkan hal yang baru. Yap, pemateri kaliini berasal dari pelajar muda, dari kami Polaris Astronomy Club SMAN 38 Jakarta yaitu Adhwa Rana Sausan aka Ketua Kastro kami periode 2015-2016 hehehe.



Bandung, 14 April 2015         

Lokakarya GMT 2016 di LAPAN

Pagi itu, sudah lewat azan subuh. Dan gue baru bangun tidur. Trus mandi, solat, dan makan. Kira-kira sampai jam setengah enam pagi, gue baru jalan dari rumah ke Baraya Travel yang di depan Stasiun Tanjung Barat. Sampe di sana kira-kira jam 6-an, udah ada Deasy sama mamanya lagi nunggu dan gak lama ka Indra pun dateng. Bulan pagi selama perjalanan gue ke Tanjung Barat saat itu udah masuk fase sabit akhir, tapi baru otw dari kuartir akhirnya. Yang biasa gue lihat agak ke arah Barat, kali ini ada agak ke arah Timur. Setengah jam berlalu di tempat travel dan ka Farras baru nongol gara-gara macet. Trus kita hitung-hitung uang buat bayar jasa travelnya. Harusnya kalo pake harga pelajar atau mahasiswa cuma kena 70 ribu, tapi entah kenapa syaratnya ribet asli -_- . Dan kita berempat pake tarif reguler yang 85 ribu.

Yak, ka Farras yang dari di jalan udah kebelet pipis nanya-nanya toilet dulu di sana dan mas nya nunjukin. Toiletnya ada di pojokan masuk ke dalem. Gak lama ka Indra nyamperin kita. Gue sama Deasy lagi jagain tas ka Farras. Dan ka Ind bilang, " Hei, cepetan nih! bis nya udah mau jalan". sesegera mungkin ka Farras keluar dari keharibaannya (?) Kita bertiga lari-larian padahal bis cuma beberapa langkah (mungkin biar terlihat dramatis). Trus kita salim sama mamanya Deasy, masuk bis, capcus deh. Di jalan, waktu yang paling menjenuhkan. Tiga jam perjalanan akhirnya sampe juga di depan gedung LAPAN, Bandung di Jl. Dr. Djunjungan deket tol Pasteur sama Cipaganti Travel -_- ah udah itu gak usah gue bahas historynya.

Gak nyangka, pas turun dari minibus ternyata di sebrangnya gedung LAPAN, gedungnya kayak Planetarium dicat biru putih trus ada taneman yang panjang (gatau namanya apa ._.v), tapi itu lebih kayak rumah sih.. bukan gedung. Zzz. Lalu kita nyebrang, lagi-lagi ka Farras gak tahan kebelet pipis. Pas udah masuk gedung kan disambut resepsionis, beuh.. berasa kayak orang penting gua :D. "Oh silahkan masuk, Lokakarya ada di lantai tiga ya, selamat datang!" Dan kita langsung caw ke atas. Pas di lantai dua, ka Farras narik kita berdua ke toilet dan kita jagain tasnya lagi -_- sementara ka Indra udah caw ke gedungnya. Nah, udah selesai ka Farras mengadu dengan toto/ina, kita nyusul deh. Regis dulu, dapet snack sama handout ppt. YEAY MAKANAN ^w^9. Masuk ke gedung dan WA.. MANA ANAK-ANAK SMA LAIN?? Semua yang di sana bapak-bapak sama ibu-ibu, berasa jadi komite sekolah. Daan, ada tempat enak di sebelah kiri agak belakang dan kami memilih untuk bertengger di sana. 

Gua lupa detailnya ketemu siapa aja, yang jelas waktu moderator ngasih sambutan lalalala, ka Indra yang di sebelah kanan gue lagi chattingan sama Avivah Yamani. Bzz yang pinter sadis di LS itu, " Ka, sama dia?" " Iya, dia temen kakak", deg. Dunia sempit ya ._. Yap, ppt-an pun mulai, banyak materi yang disampein koordinator dan yang paling gue inget itu dari Prof. Bambang W. Si dosen Astronomi tergalak, killer, sadis di ITB '-' untung udah pensiun. Dia jelasin kalo peristiwa GMT yang bakal ada 2016 nanti bukan cuma dapat menarik minat para astronom atau astronom amatir aja, tapi masyarakat khususnya wisatawan dan pelajar muda Indonesia. Daan, penelitian biologi yang ada hubungannya sama perilaku binatang saat terjadi GMT 2016 nanti. Uniknya, InsyaAllah nanti kelelawar (si hewan nocturnal) akan berkeliaran pada pagi hari karena nganggap hari itu udah malem dan waktunya doi buat nyari makan. Sementara itu, ayam-ayam jago yang baru melek dari boboknya, ketika tau suhu berubah menjadi lebih rendah, doi pun akhirnya gak jadi berkokok. Yap, itu insting binatang yang sering disalahartikan orang-orang zaman dulu kalo gerhana itu bakal ngerubah segalanya. But, that's missunderstanding massal. Itu hanya peristiwa astronomi yang biasa terjadi saat bulan dalam revolusinya mengitari bumi pas banget doi nutupin sinar matahari yang mestinya sampe ke bumi, namun terhalang oleh bulan. Otomatis, di bumi yang tadinya udah kena sinar matahari, tiba-tiba akan menjadi gelap seperti di malam hari, sehingga terjadi perubahan suhu yang drastis di daerah GMT tersebut. 

Gerhana matahari bukanlah hal yang menakutkan sehingga membuat masyarakat pada tahun 1983 masuk ke dalam rumahnya, mengunci pintu dan bersembunyi di kolong kasur sambil memegang gayung dengan alibi supaya tidak berubah menjadi seekor monyet. Ada juga yang melarang melihat gerhana karena bisa mengakibatkan kebutaan dengan dibuktikannya hewan di sekitar yang berperilaku aneh seolah takut pada kejadian tersebut. Namun, itu adalah mitos masyarakat yang melebih-lebihkan peristiwa exotic dari gerhana matahari. Di sisi lain, pada masa kini asumsi-asumsi seperti itu udah mulai terkikis dan terlahap oleh perkembangan iptek. Orang-orang sekarang mulai sadar kalau dari GMT 2016 ini, akan menjadi GMT Akbar di Indonesia, karena seluruh daerah di Indonesia dapat menikmati kejadian historik tersebut. Terutama di spot-spot yang melewati jalur totalitas GMT, akan menarik para wisatawan domestik maupun mancanegara untuk mengunjungi Indonesia sekaligus memperkenalkan keluhuran Negeri kita tercinta akan keanekaragaman suku, budaya, adat, dan paling penting makanan daerah nya haha. Selain itu, peristiwa GMT ini akan menarik pelajar-pelajar di Indonesia untuk lebih tertarik pada gejala-gejala alam di sekitarnya dan memicu penelitian mengenai GMT dan siklus lalalala. So, orang Indonesia akan cerdas kalo bisa nerapin ini, ditambah bagaimana kita bisa merubah presepsi orang terkait gerhana dan lebih melihat dari sisi artistik dan scientisnya dibanding hal-hal mistik yang tidak jelas kebenarannya. Hal ini sangat penting sehingga saat terjadi gerhana orang tidak takut untuk melihatnya langsung ke matahari. 

Memang pada saat gerhana matahari totalnya, tanpa filter pun kita dapat melihat dengan mata bugil. Tapi pada fase akhir saat sebagian cahaya matahari mulai kembali menerangi bumi, hal ini yang dapat membahayakan penglihatan kita karena tidak ada penyaring cahaya saat melihat langsung ke matahari, tentu saja kebutaan tidak secara langsung namun dapat terakumulasi hingga beberapa waktu. Oleh karena itu, saat ini udah banyak yang pake atau membuat kacamata khusus gerhana. Kacamata ini simple banget. Bisa dibikin sendiri dari filamen atau film/klise yang udah terbakar kena sinar matahari. Dan desainnya tentu tinggal sesuai selera. Film atau klise yang udah terbakar itu, di cuci pake alat khusus dan yang jelas, bukan mesin cuci baju zzz. Sampai bener-bener hitam dan dicoba untuk ngetes pake spektrofotometer dan cara lain dengan mengamati matahari menggunakan kacamata gerhana sehari sebelum terjadi gerhana. Jika dalam satu jam tidak ada efek pada mata, filter tersebut dapat berfungsi dengan sempurna. So, ini juga bisa jadi lahan bisnis buat pemuda-pemuda yang kreatif, ngasilin duit, dan lumayan buat ongkos kuliah. Jadi, dalam Lokakarya GMT 2016 kali ini, sudah seharusnya kita sebagai WNI yang menjadi tuan rumah dalam panggung alam ini memanfaatkan secara optimal peristiwa GMT nanti, sehingga dapat memberdayakan masyarakat dan memberi informasi yang benar dan valid. Dengan demikian, Indonesia gak kalah dengan negara-negara lain yang katanya keren. Let's go sebelum investor asing tancep gas. Jangan mau kalah dan jadi budak mereka lagi. Kita adalah negara yang mandiri (?). Yap, itu yang gua dapet selama materi trus pulang, sebelumnya foto-foto dulu.

Di jalan pulang, kita belok kanan ke Baraya Travel, udah lama jalan dan sampe disana, ternyata kita salah travel, Barayanya yang di sebelah kiri LAPAN deket lampu merah. Dan dengan tergesa-gesa, tali sepatu lepas, pake rok span pula kita grak cepat kesana untuk mengejar waktu yang tinggal beberapa menit lagi jalan. Lama banget. Di jalan pas mau sampe di travelnya ketemu ka Nurdin yang kebetulan juga salah travel. Dan akhirnya sampe juga. Sepatu gua kemasukan batu-_-. Ka Farras udah nyampe duluan, tuh joki emang larinya cepet banget -_- lalu menyusul ka Ind. Deasy ngajakin gua beli oleh-oleh bentar trus gak lama nungguin busnya dateng, masuk, caw deh. Udah mendung. Gue ama Deasy di depan, ka Farras sama ka Indra di belakang. Ketemu anak kecil yang lucu banget :3. Di rest area, gue sama Deasy makan bekel emak. Akhirnya gak kebuang juga. Tiga jam-an perjalanan malam yang dingin diselimuti kabut awan berhujan, nyampe deh di Jakarta. Tiba-tiba udah sampe Lenteng aja. Deasy sama ka Farras turun di palang KAI IISIP. Tinggal gua sama ka Indra yang turun di tempat awal depan Stasiun Tanjung Barat. Nyampe deh, udah ada ayah yang ngejemput. Salaman sama ka Ind, trus pulang. Tapi beli nasi goreng dulu. Haha. 

So, this' my adventure in Bandung, 4/14 2015. Memorable, exited, gokil, campur aduk, dan yang terpenting ilmu dan relasi yang gue dapet di Lokakarya tahun ini :) Thanks Allah SWT, thanks all who make this moment come true, thanks to my parents yang udah ngizinin ke Bandung ^^

Hanf

foto-foto selama Lokakarya :3
http://1.bp.blogspot.com/-ztqe7jc1GFc/VS4OKKAunvI/AAAAAAAAAVg/RjdfFJV_dzE/s1600/IMG-20150414-WA0018%5B1%5D.jpg
http://2.bp.blogspot.com/-r_vLUl2GTyM/VS4OlIQLcZI/AAAAAAAAAVo/5nfrcq6Sn94/s1600/IMG-20150414-WA0019%5B1%5D.jpg
http://2.bp.blogspot.com/-x_a1cSlu0Qk/VS4Ov7Q2HyI/AAAAAAAAAVw/yp20yU2Fq5s/s1600/IMG-20150414-WA0020%5B1%5D.jpg
http://3.bp.blogspot.com/-c3_41YcCU54/VS4OwGDDn1I/AAAAAAAAAV0/O_HpIKLtX3s/s1600/IMG-20150414-WA0021%5B1%5D.jpg
http://2.bp.blogspot.com/-N0EtDL-T9ZU/VS4O1DUJqrI/AAAAAAAAAWA/CP1ab9DbZbA/s1600/IMG-20150414-WA0022%5B1%5D.jpg
http://1.bp.blogspot.com/-bce-fGBXVS4/VS4PGKlusnI/AAAAAAAAAWI/2I8W5oeWtyc/s1600/IMG-20150414-WA0023%5B1%5D.jpg


Danau di Titan. Image credit: NASA/JPL/SSI Meskipun di bulan Saturnus, Titan terdapat danau dan sungai hidrokarbon cair, curah hujan yang terjadi di sana relatif sedikit dan jarang. Menurut data yang dikumpulkan oleh wahana Cassini milik NASA, di sebagian besar bagian Titan mungkin hanya terjadi hujan setiap 1000 tahun sekali. Menurut Dr Ralph Lorenz dari John Hopkins Applied Physics Laboratory (JHUALP), misi baru untuk Titan sedang disiapkan untuk meneliti hal ini. Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, suhu permukaan Titan mencapai -179 derajat Celcius. Tapi bukan air yang kita bicarakan, akan tetapi metana, dan hujan yang terjadi adalah hujan metana. Dikutip dari universetoday.com, Sabtu (12/05/2012), Dengan menggunakan sistem prakiraan cuaca yang sama seperti di Bumi, kemungkinan akan terdapat perbedaaan yang signifikan. Pada tahun 2004, Cassini menangkap adanya badai dan kemudian pada tahun 2010 terjadi kembali. Setelah badai, permukaan Titan berubah menjadi area gelap yang menandakan banyaknya cairan di permukaannya. Berdasarkan prakiraan, daerah dekat kutub Titan mendapatkan curah hujan setiap 10-100 jam setiap tahunnya (satu tahun di Titan sama dengan 30 tahun di Bumi). Sedangkan di daerah lainnya hujan hanya terjadi 1000 tahun sekali. (Adi Saputro/ astronomi.us) http://www.astronomi.us/2012/05/di-titan-hujan-hanya-terjadi-1000-tahun.html

Hujan Meteor Quadrantids Hujan meteor Quadrantid adalah salah satu hujan meteor yang terbaik dalam setahun. Jumlah meteor mencapai 100 buah per jam. Asal radian dari hujan meteor ini adalah di dekat rasi Bootes, yang terletak di belahan langit utara. Sedikit berbeda dengan penamaan hujan meteor lainnya, hujan meteor ini dinamakan sesuai dengan rasi yang kini sudah tidak ada lagi. Rasi yang dimaksud adalah Quadran Muralis. Rasi yang ditemukan oleh J. Lalande pada tahun 1795 ini terletak dekat ekor dari Ursa Major, di antara Bootes dan Draco. Rasi ini menunjukkan alat mural quadrant, yang biasa digunakan untuk menentukan posisi benda langit. Rasi Quadran Muralis (Sumber: www.pa.msu.edu) Hujan meteor ini terjadi pada pekan pertama Januari, dengan puncaknya berada pada tanggal 3 Januari. Rasi Bootes akan terbit sekitar pukul 2 dini hari, sehingga hujan meteor ini akan dapat disaksikan dengan lebih baik sekitar pukul 3, setelah arah radiannya sudah cukup tinggi di langit sebelah timur. Mengamati hujan meteor Quadrantids (Sumber: science.nasa.gov) Hujan meteor ini pertama kali diamati pada tahun 1825. Namun posisinya yang berada jauh di utara menyebabkan hujan meteor ini sering tidak dapat diamati dengan baik. Karena di bulan Januari, belahan bumi utara mengalami musim dingin, sehingga langit tidak terlalu bersahabat. Selain itu juga karena puncak dari hujan meteor ini hanya berlangsung sekitar 2 jam saja. Berbeda dengan kebanyakan hujan meteor lainnya, asal material hujan meteor ini tidak diketahui dengan pasti. Dugaannya adalah komet yang menjadi sumber hujan meteor ini sudah hancur sejak lama. Aurora dan meteor-meteor Quadrantids (Sumber: APOD)

Ilustrasi Lunar Modul Apollo 10 mengorbit Matahari. Image credit: Adrian West http://twitter.com/virtualastro Misi Apollo 10 diluncurkan pada 18 Mei 1968. Misi Apollo 10 sukses mengorbit Bulan dan melakukan prosedur docking. Lunar modul yang dibawa oleh misi tersebut yang disebut dengan Snoopy, dikirim untuk mengorbit di sekitar matahari. Setelah 42 tahun, dipercaya bahwa modul tersebut berada pada orbit heliosentrik dan saat ini tim astronom dari Inggris dibantu oleh astronom dari negara lainnya bekerja sama untuk menemukannya. Inisiatif untuk mencarinya datang dari astronom Inggris Nick Howes. Setelah berkonsultasi dengan NASA's Jet Propulsion Laboratory dan beberapa ahli lainnya, Howes mengumpulkan beberapa tim dari Faulkes telescope, Space Exploration Engineering Corp, astronom dari observatorium Remanzacco di Italia, dan beberapa sekolah di Inggris untuk berkerja sama. Dikutip dari universetoday.com, Rabu (16/05/2012), Masalah yang dihadapi adalah kurangnya data orbit yang pasti sejak tahun 1969," kata Howes. Kita telah meminta bantuan Space Exploration Engineering Corp untuk membantu kita menemukan koordinatnya. Area pencarian dalam rentang 135 juta km merupakan tantangan besar yang harus dihadapi. "Dalam pencarian ini mungkin juga secara tidak sengaja akan ditemukan komet atau asteroid baru yang belum pernah dilihat, dan ini merupakan satu nilai tambah," tambah Howes. (Adi Saputro/ astronomi.us)

Setiap bulan April sekitar tanggal 22, jangan lupa untuk mengamati langit dinihari. Saat itu ada peristiwa astronomi menarik sedang terjadi, yaitu hujan meteor Lyrid. Nama Lyrid berarti arah radian meteor tersebut berasal dari rasi Lyra, sebuah rasi di sebelah utara dengan bintang terangnya yang bernama Vega. Jumlah meteor yang bisa kita lihat saat itu adalah sekitar 15 buah per jam. Namun terkadang bisa mencapai 60 buah per jamnya! Meteor adalah peristiwa masuknya batuan ke atmosfer Bumi. Karena bergesekan dengan partikel di atmosfer, batuan tersebut memanas dan terkikis, bahkan memijar. Pijaran inilah yang kita sebut meteor, atau sering disebut dengan bintang jatuh. Kebanyakan meteor dalam sebuah hujan meteor akan terbakar habis di atmosfer karena ukurannya kecil. Tetapi ada juga meteor yang tidak habis di atmosfer melainkan terus turun dan menumbuk permukaan Bumi. Tumbukan ini dapat menghasilkan kawah dan sisa batuan yang ditemukan disebut meteorit. Meteorit ini biasanya bukan berasal dari hujan meteor, tetapi termasuk dalam kelompok meteor sporadis karena ukurannya yang lebih besar. Posisi rasi Lyra dan Vega 22 April pk 3 dinihari Suatu hujan meteor terjadi jika Bumi memasuki area di orbitnya yang memiliki banyak batuan. Dari manakah asal batuan itu dan kenapa jumlahnya banyak? Kometlah yang meninggalkan batuan tersebut. Komet yang sedang mendekati Matahari akan meninggalkan jejak berupa serpihan batuan di lintasannya. Apabila komet tersebut melintas begitu dekat dengan orbit Bumi (atau bahkan berpotongan dengannya), maka kita akan mengalami hujan meteor jika Bumi melewati wilayah itu. Hujan meteor Lyrid diperkirakan berasal dari komet Thatcher, yang ditemukan tahun 1861. Bagaimana cara menikmati hujan meteor Lyrid ini? Persiapannya adalah kita harus cari tempat datar dengan pemandangan langit yang tak terhalang. Lalu tikar/alas untuk tiduran, baju hangat, serta makanan ringan dan minuman hangat juga kalau perlu. Tidak perlu teleskop atau binokular. Hujan meteor adalah fenomena mata telanjang. Memakai alat bantu justru tidak dianjurkan karena meteor adalah objek yang bergerak cepat, kita tidak bisa melihatnya melalui piranti tersebut. Untuk melihat sebuah hujan meteor, kita tidak perlu berkonsentrasi ke arah radiannya saja. Karena meteor justru akan tersebar di segala arah. Oleh karena itu, apabila kita hanya memperhatikan rasi Lyra saja, kita mungkin akan kehilangan kesempatan melihat meteor di sebelah selatan atau arah lain. Inilah mengapa kita harus mencari area dengan pemandangan langit yang seluas-luasnya. Sayangnya, hujan meteor Lyra kali ini berlangsung ketika Bulan sedang dalam fase cembung akhir. Artinya, cahaya Bulan akan sangat mengganggu kenampakan meteor yang redup. Sehingga jumlah meteor yang terlihat jadi lebih sedikit. Walaupun begitu, fenomena ini tetap menarik untuk diamati. Jadi, selamat melakukan pengamatan :) . http://duniaastronomi.com/2011/04/hujan-meteor-lyrids/

Terdapat banyak bintang, nebula, dan gugus bintang yang bisa diamati di langit setiap malamnya. Semua objek tersebut berada di dalam galaksi kita. Di beberapa bagian bintang nampak padat sehingga ketika langit cerah, bersih dari awan, dan kondisi sekitar yang gelap, kita bisa melihat pita berwarna putih yang memanjang dan melintasi beberapa rasi seperti Sagittarius (arah pusat Galaksi), Scorpius, Ophiucus, Aquila, Cassiopeia, Auriga, Crux, dan Centaurus. Sementara di bagian yang lain tampak celah-celah gelap yang menunjukkan adanya materi antar bintang yang tebal. Itulah (bidang) galaksi yang kita tinggali. Bentuknya yang seperti itu kemudian menginspirasi orang untuk menamakannya dengan sebutan Milky Way. Kata galaksi dan milky way itu sendiri diadaptasi dari bahasa Yunani “galaxias” dan Latin “via lactea” dengan kata dasar lactea yang berarti susu. Sedangkan menurut orang Indonesia, galaksi kita diberi nama Bimasakti. Menurut salah satu sumber dari Observatorium Bosscha, sejarah penamaan ini berasal ketika Presiden RI pertama, Soekarno, ditunjukkan citra galaksi oleh salah seorang astronom Indonesia. Ternyata, Soekarno melihat salah satu bagian gelap di foto tersebut menyerupai tokoh Bima Sakti. Namun tidak diketahui bagian gelap mana yang dimaksud. Galaksi Bimasakti dilihat dari Bumi (Sumber: eso.org) Galaksi adalah tempat berkumpulnya bintang-bintang di alam semesta. Hampir tidak ditemukan adanya bintang yang berkelana sendiri di ruang antar galaksi. Dan Matahari termasuk di antara 200 milyar bintang di Galaksi Bimasakti (disingkat dengan Galaksi). Dengan asumsi bahwa rata-rata massa bintang di Galaksi adalah sebesar massa Matahari, maka massa Galaksi dapat mencapai 2 x 10^11 massa Matahari (massa Matahari adalah 2 x 10^30 kg). Bentuk galaksi Bimasakti seperti dua buah piring cekung yang ditangkupkan, bagian tengahnya tebal dan semakin pipih ke arah tepi, dan terdapat lengan-lengan spiral di dalamnya. Oleh karena itu Galaksi kita digolongkan ke dalam galaksi spiral. Berdasarkan klasifikasi galaksi Hubble, galaksi Bimasakti termasuk dalam kelas SBbc. Artinya, Galaksi kita adalah galaksi spiral yang memiliki “bar” atau palang di bagian pusatnya, dengan kecerlangan bagian pusat yang relatif sama dengan bagian piringan, dan memiliki struktur lengan spiral yang agak renggang di bagian piringannya. Gambaran Galaksi Bimasakti Terbaru Gambaran Galaksi Bimasakti terbaru (Sumber: NASA/JPL-Caltech) Jika melihat gambar di atas, mungkin kita akan berpikir bagaimana bisa kita tahu bentuk galaksi kita sendiri sementara kita berada di dalamnya. Caranya adalah dengan perhitungan jarak yang akurat terhadap semua komponen penyusun Galaksi yang dapat kita amati, yaitu bintang-bintang dan bermacam gas dan debu. Dengan mengetahui jaraknya, kita dapat membuat semacam denah Galaksi kita sendiri. Kalau dianalogikan, anggaplah kita berada di sebuah lapangan luas dengan banyak manusia yang tersebar secara acak. Apabila kita punya pengetahuan tentang jarak kita ke setiap orang itu, kita akan dapat membuat plot jarak secara radial. Hasilnya adalah peta sebaran orang-orang tersebut. Karena itulah, kita tidak perlu pergi keluar Galaksi kita untuk melihat bentuknya. Galaksi spiral tersusun atas 3 bagian utama, yaitu bagian bulge, halo, dan piringan. Ketiganya memiliki bentuk, ukuran, dan objek penyusun yang berbeda-beda. Bahkan, bagian bulge dan piringan menjadi penentu dalam klasifikasi galaksi yang dibuat oleh Hubble (diagram garpu tala). Bagian bulge adalah daerah di galaksi yang kepadatan bintangnya paling tinggi. Bintang-bintang tua lebih banyak ditemukan daripada bintang muda, karena sangat sedikit materi pembentuk bintang yang terdapat di sini. Bulge ini berbentuk elipsoid seperti bola rugby. Bintang-bintang di dalamnya bergerak dengan kecepatan tinggi dan orbit yang acak, tidak sebidang dengan bidang galaksi. Dari perhitungan kecepatan orbit bintang-bintang di dalamnya, diperoleh kesimpulan bahwa terdapat sebuah benda bermassa sangat besar yang berada di pusat Galaksi yang jauh lebih besar daripada perkiraan sebelumnya. Benda tersebut diyakini adalah sebuah lubang hitam supermasif, yang diperkirakan terdapat di bagian pusat semua galaksi spiral. Termasuk juga di galaksi Andromeda, galaksi spiral terdekat dari Galaksi kita. Komponen kedua adalah halo. Berbentuk bola, ukuran komponen ini sangat besar hingga jauh membentang melingkupi bulge dan piringan, bahkan mungkin lebih jauh daripada batas terluar piringan galaksi yang bisa kita amati. Objek yang menjadi penyusun halo dibagi menjadi dua kelompok, yaitu stellar halo dan dark halo. Yang dimaksud dengan stellar halo adalah bintang-bintang yang berada di bagian halo. Namun hanya sedikit ditemukan bintang individu di bagian ini. Yang lebih dominan adalah kelompok bintang-bintang tua yang jumlah bintang anggotanya mencapai jutaan buah, yang disebut dengan gugus bola (globular cluster). Di bagian piringan terdapat bintang-bintang muda serta gas dan debu antar bintang yang terletak di lengan spiral. Banyak ditemukannya bintang muda dan gas antar bintang sangat berkaitan erat, karena gas adalah materi utama pembentuk bintang. Di beberapa lokasi bahkan ditemukan bintang-bintang muda yang masih diselimuti gas, yang menandakan bahwa bintang-bintang tersebut baru terbentuk. Sedangkan banyaknya debu di piringan membuat pengamat di Bumi kesulitan untuk melakukan pengamatan visual di sekitar bidang Galaksi, terutama ke arah pusat Galaksi (lihat gambar di atas). Karenanya, pengamatan di sekitar bidang Galaksi akan memberikan hasil yang lebih baik jika dilakukan di daerah panjang gelombang radio dan infra merah yang tidak terpengaruh oleh debu antar bintang (lihat gambar di bawah). Bimasakti dalam infra merah dekat Galaksi Bimasakti dalam panjang gelombang infra merah dekat (Sumber: NASA-LAMBDA) Seberapa besar Galaksi kita? Di bagian pusat Galaksi, bulge hanya memiliki diameter 6 kpc dan tebal 4 kpc (kpc = kiloparsek, 1 parsek = 3,26 tahun cahaya = 206265 SA = 3,086 x 10^13 km). Jarak dari pusat hingga ke bagian tepi Galaksi (jari-jari) adalah 15 kpc dengan ketebalan rata-rata sebesar 300 pc. Sedangkan Matahari berada pada jarak 8 kpc dari pusat. Di posisi itu, Matahari sedang bergerak mengelilingi pusat Galaksi dengan bentuk orbit yang hampir melingkar. Laju orbitnya adalah sekitar 250 km/detik sehingga matahari memerlukan waktu 220 juta tahun untuk berkeliling satu kali. Jika umur matahari adalah 4,6 milyar tahun, berarti tata surya kita sudah mengorbit pusat Galaksi sebanyak 20 kali. Galaksi kita sebenarnya berada pada sebuah kelompok galaksi yang disebut dengan Grup Lokal, yang ukurannya mencapai 1 MPc dan beranggotakan lebih dari 30 galaksi. Galaksi spiral yang ada di kelompok ini hanya tiga, yaitu Bimasakti, Andromeda, dan Triangulum. Sisanya adalah galaksi yang lebih kecil dengan bentuk elips atau tak beraturan. Grup Lokal ini termasuk kelompok galaksi yang dinamis. Maksudnya adalah bahwa galaksi-galaksi di kelompok ini mengalami interaksi gravitasi, termasuk Galaksi kita dengan galaksi Andromeda. Interaksi tersebut diperkirakan akan mengakibatkan terjadinya tabrakan antara Galaksi kita dengan Andromeda dan kemudian membentuk galaksi elips. Namun tidaklah perlu untuk terlalu khawatir karena peristiwa tersebut baru akan terjadi 2 milyar tahun lagi. http://duniaastronomi.com/2009/03/galaksi-bimasakti/

About this blog

Diberdayakan oleh Blogger.

IYA 2009

Mengenai Saya

Foto saya
Kami adalah Klub Astornomi Polaris yang menjadi Divisi dalam Kelompok Ilmiah Remaja SMAN 38 Jakarta

Geo Country

Testimonial